Minggu, 31 Maret 2013

55 Interesting Fact abou Bullying :

    1. Research shows that half of all children are bullied at some time during their school years. More than 10% are bullied regularly.d
    2. More parents are allowing their young children to undergo plastic surgery to combat bullying. For example, Samantha Shaw, a 1st grader, underwent surgery to get her ears pinned back to prevent her from being bullied.m
    3. The word “bully” was first used in 1530 and originally applied to both genders and meant “sweetheart.” It is from the Dutch boel, meaning “lover” or “brother.” Around the seventeenth century, the term began to mean “fine fellow,” “blusterer,” and then “harasser of the weak.”c
    4. Over 30% of children who suffer a food allergy report having been bullied at school. While verbal abuse was the most common form of bullying, 40% reported having been physically threatened, such as having the allergen thrown or waved at them or being touched by the allergen. Food allergies affect an estimated three million children.i
    5. Girls bully in groups more than boys do.l
    6. Though girls tend to use more indirect, emotional forms of bullying, research indicates that girls are becoming more physical than they have in the past.l
    7. Boys tend to bully according to group, such as “athlete” versus “non-athlete.” Girls tend to bully according to social status, such as “popular” vs. “non-popular.”
    8. boy bullyBullying is an international problem
    9. When boys bully, they tend to use more threats and physical intimidation on both boys and girls. Girls are usually more verbal and tend to target other girls.
    10. Bullying happens not just in the United States but also all over the world. International researchers have demonstrated that bullying in schools is universal.
    11. Several factors increase the risk of a child being bullied, including parental over-control, illness or disability, passivity, social phobia, agoraphobia, and higher levels and expression of general anxiety.k
    12. Many adults who were bullying victims report that over time, feelings of unhappiness and shame decreased. However, those who remembered bullying as intensely painful continued to show low self-esteem, depression, pathological perfection, and greater neuroticism.n
    13. Researchers have found that bullying roles (those who bully and their victims) remain fairly stable throughout school. For example, even after switching to a new classroom, victims of bullying continued to be victims. However, by the age of 23, the roles become less stable and victims of bullies are not as harassed or socially isolated.n
    14. Research by Fight Crime/Invest in Kids reports that 60% of boys who bullied from first grade through ninth grade were convicted of at least one crime by age 24 and 40% had three or more convictions by age 24.q
    15. The average bullying episode lasts only 37 seconds. Teachers notice or intervene in only one in 25 incidents.o
    16. “Bully-victims” are students who can be both a bully and a victim. They often have been victimized and then begin inflicting the same behavior on others. Those who are both bully and victim are at a higher risk than either bullies or victims for depression, high-conflict relationships, substance abuse, hyperactive behavior, and school truancy.o
    17. Children who have a learning disability or Attention-Deficit/Hyperactivity Disorder are more likely than other children to be bullied. They also are slightly more likely than others to bully.e
    18. Researchers note that if a victim fights a bully and the bully wins, this loss will only make matters worse for the victim. Consequently, researchers argue that fighting back should not be encouraged. Instead, the child should be encouraged to walk away and tell an adult if he feels someone is about to hurt him.o
    19. girl bulliedBully victims can suffer lasting psychological harm
    20. Those who felt bullied in 6th grade were more likely to report feelings of loneliness six years later. Those who bullied in 6th grade felt more overtly aggressive in 12th grade.n
    21. Children with medical conditions that affect their appearance, such as spinal bifida and cerebral palsy, are more likely to be bullied.e
    22. Children who are obese are more likely to be bullied. Additionally, overweight and obese girls are more likely to be physically bullied.g
    23. Diabetic children who are dependent on insulin may be more prone to peer bullying.e
    24. Over 83% of adults who stuttered as children said they had been teased or bullied. Approximately 71% said that bullying happened at least once a week.e
    25. According to disability, harassment, civil, and criminal laws, bullying can easily become a crime.l
    26. If a school district does not take reasonable and appropriate steps to stop a child from being bullied, the district may be violating federal, state, and local laws. For more information, parents can contact the U.S. Department of Education Office or the U.S. Department of Education Office of Special Education Programs.l
    27. Teens who are gay are often subjected to such intense bullying that they do not receive an adequate education. They’re often embarrassed or ashamed to report the abuse.f
    28. Gay teens are three times more likely than heterosexual teens to report having been bullied. In contrast, gay teens were about 80% less likely than heterosexuals to say they had bullied someone else.f
    29. Megan Meier hanged herself three weeks before her 14th birthday in 2006 after receiving cruel messages on MySpace. A mother of one of her friends had created a false MySpace account to send Megan harassing emails. The bullying mother was indicted on the incident but was acquitted.o
    30. Bullies are more likely to engage in vandalism, shoplifting, truancy, and substance abuse than students who do not bully during early childhood. There is also a direct correlation between substance abuse and gun violence and bullying behavior.o
    31. Overly aggressive and overly permissive parents are equally likely to have children who bully.o
    32. Research clearly indicates that children as young as age 5 who continually observe bullying that goes unchecked or ignored by adults are at greater risk of becoming bullies themselves.o
    33. Boys are least likely to report bullying.l
    34. There is a connection between bullying and being exposed to violence. Unfortunately, by the time an average child enters kindergarten, he will have witnessed 8,000 murders on television.o
    35. cyber bullyingCyber bullies can be punished as sexual predators
    36. Cyberbullying that is sexual can result in the bully being registered as a sex offender.o
    37. Some cyberbullies think that if they use a fake name, they won’t get caught. But there are many ways to track such bullies. Additionally, the things that bullies post online can affect college applications and getting a job in the future.o
    38. The number of adolescents who experience cyberbullying varies from 10%-40% or more, depending on the age of the group and how cyberbullying is technically defined.o
    39. Cyberbullying can be very different from bullying. First, victims often do not know who is bullying them or why, because the cyberbullies can hide their identity with anonymous emails or screen names. Second, cyberbullying can go viral, which means a larger number of people are aware of the bullying via the Internet. Third, it is easier to be cruel using technology because the bullies do not have to see the immediate response of their victims. Finally, many parents and teachers are not technologically savvy enough to be aware of what is going on online.j
    40. Only 1 in 10 victims of cyberbullying tell a parent. Fewer than 1 in 5 cyberbullying incidents are reported to the police.o
    41. There are typically three types of bullying: social (excluding victims from activities, rumors), verbal (threatening, taunting, teasing, hate speech), and physical (kicking, hitting, punching, choking).o
    42. Bullying can occur anywhere there is a perceived or real imbalance of power, ranging from in the home to an international level.l
    43. The two students involved in the 1999 Columbine massacre were described as gifted students who had been bullied for years. During the school shooting, the boys killed 13 people, injured 24, and then killed themselves.o
    44. Jingoism, or extreme patriotism, often leads to international bullying.o
    45. Researchers note that bullying escalates in the later years of elementary school, peaks in middle school, and then dissipates by high school. They also note that 6th grade is the worst year for bullying.l
    46. Academically gifted students, especially those with high verbal aptitude, are often bullied and are more likely than less gifted students to suffer emotionally.b
    47. In 2007, the five worst states for bullying in kindergarten through 12th grade were (1) California, (2) New York, (3) Illinois, (4) Pennsylvania, and (5) Washington.h
    48. Every day, 160,000 students skip school because they are afraid they will be bullied.h
    49. Thirty percent of students who say they have been bullied said they sometimes had brought weapons to school.l
    50. While teachers say they intervened 71% of the time in bullying incidents, students report that teachers intervened only 25% of the time.o
    51. Of the 37 school shootings reviewed by the U.S. Secret Service, bullying was involved in 2/3 of the cases.o
    52. Students see an estimated four out of every five bullying occurrences at school and join in about 3/4 of the time.l
    53. It is a myth that bullying will most likely go away when it is ignored. Ignoring bullies reinforces to them that they can bully without consequence.o
    54. workforce bullyingWomen are more likely to experience workplace bullying than men
    55. It is likely that if someone was bullied in school, they will also be bullied in the workforce.n
    56. Celebrities who report being bullied in high school include Lady Gaga (who was thrown in a garbage can), Rosario Dawson (for being flat chested), Fred Durst (known as an underdog), Kate Winslet (for being chubby), and Michael Phelps (for his gangly form and big ears).p
    57. A 2007 poll found that 1/3 of workers, or 54 million Americans, reported workplace bullying.o
    58. An estimated 40%-75% of bullying in schools takes place during breaks, such as during recess, at lunchtime, in the hallways, or in the restrooms.o
    59. According to a 2004 survey of 4th through 8th grade students, 53% of children reported that they used the Internet to say something negative about another child.o
    source : http://facts.randomhistory.com/facts-about-bullying.html

lets stop bullying~~

Bentuk dan Karakteristik Bullying, serta pencegahan nya

Bentuk Bully terbagi dua, tindakan langsung seperti menyakiti, mengancam, atau menjelekkan anak lain. Sementara bentuk tidak langsung adalah menghasut, mendiamkan, atau mengucilkan anak lain. Apapun bentuk Bully yang dilakukan seorang anak pada anak lain, tujuannya adalah sama, yaitu untuk “menekan” korbannya, dan mendapat kepuasan dari perlakuan tersebut. Pelaku puas melihat ketakutan, kegelisahan, dan bahkan sorot mata permusuhan dari korbannya.

Karakteristik korban Bully adalah mereka yang tidak mampu melawan atau mempertahankan dirinya dari tindakan Bully. 

Bully biasanya muncul di usia sekolah. Pelaku Bully memiliki karakteristik tertentu. Umumnya mereka adalah anak-anak yang berani, tidak mudah takut, dan memiliki motif dasar tertentu. Motif utama yang biasanya ditenggarai terdapat pada pelaku Bully adalah adanya agresifitas. Padahal, ada motif lain yang juga bisa dimiliki pelaku Bully, yaitu rasa rendah diri dan kecemasan. Bully menjadi bentuk pertahanan diri (defence mechanism) yang digunakan pelaku untuk menutupi perasaan rendah diri dan kecemasannya tersebut. “Keberhasilan” pelaku melakukan tindakan bully bukan tak mungkin berlanjut ke bentuk kekerasan lainnya, bahkan yang lebih dramatis. 

Ada yang menarik dari karakteristik pelaku dan korban Bully. Korban Bully mungkin memiliki karakteristik yang bukan pemberani, memiliki rasa cemas, rasa takut, rendah diri, yang kesemuanya itu (masing- masing atau sekaligus) membuat si anak menjadi korban Bully. Akibat mendapat perlakuan ini, korban pun mungkin sekali menyimpan dendam atas perlakuan yang ia alami. 

Selanjutnya, bukan tak mungkin, korban Bully, menjadi pelaku Bully pada anak lain yang ia pandang sesuai dengan tujuannya, yaitu untuk mendapat kepuasan dan membalaskan dendam. Ada proses belajar yang sudah ia jalani dan ada dendam yang tak terselesaikan. Kasus di sekolah-sekolah, dimana kakak kelas melakukan Bully pada adik kelas, dan kemudian Bully berlanjut ketika si adik kelas sudah menjadi kakak kelas dan ia kemudian melakukan Bully pada adik kelasnya yang baru, adalah contoh dari pola Bully yang dijelaskan di atas. 

Tindakan Bullying bisa terjadi dimana saja, terutama tempat-tempat yang tidak diawasi oleh guru atau orang dewasa lainnya. Pelaku akan memanfaatkan tempat yang sepi untuk menunjukkan “kekuasaannya” atas anak lain, agar tujuannya tercapai. Sekitar toilet sekolah, pekarangan sekolah, tempat menunggu kendaraan umum, lapangan parkir, bahkan mobil jemputan dapat menjadi tempat terjadinya Bullying. 

Sebagai orang tua, kita wajib waspada akan adanya perilaku bullying pada anak, baik anak sebagai korban atau sebagai pelaku. Beberapa hal yang dapat dicermati dalam kasus Bullying adalah : 

A.Anak Menjadi Korban 

Tanda-tanda : 
1.Munculnya keluhan atau perubahan perilaku atau emosi anak akibat stres yang ia hadapi karena mengalami perilaku bullying (anak sebagai korban). 
2. Laporan dari guru atau teman atau pengasuh anak mengenai tindakan bullying yang terjadi pada anak. 

Penanganan : 
1. Usahakan mendapat kejelasan mengenai apa yang terjadi. Tekankan bahwa kejadian tersebut bukan kesalahannya. 
2. Bantu anak mengatasi ketidaknyamanan yang ia rasakan, jelaskan apa yang terjadi dan mengapa hal itu terjadi. Pastikan anda menerangkan dalam bahasa sederhana dan mudah dimengerti anak. 
JANGAN PERNAH MENYALAHKAN ANAK atas tindakan bullying yang ia alami. 
3. Mintalah bantuan pihak ketiga (guru atau ahli profesional) untuk membantu mengembalikan anak ke kondisi normal, jika dirasakan perlu. Untuk itu bukalah mata dan hati Anda sebagai orang tua. Jangan tabu untuk mendengarkan masukan pihak lain. 
4. Amati perilaku dan emosi anak anda, bahkan ketika kejadian bully yang ia alami sudah lama berlalu (ingat bahwa biasanya korban menyimpan dendam dan potensial menjadi pelaku di kemudian waktu). Bekerja samalah dengan pihak sekolah (guru). Mintalah mereka membantu dan mengamati bila ada perubahan emosi atau fisik anak anda. Waspadai perbedaan ekspresi agresi yang berbeda yang ditunjukkan anak anda di rumah dan di sekolah (ada atau tidak ada orang tua / guru / pengasuh). 
5. Binalah kedekatan dengan teman-teman anak anda. Cermati cerita mereka tentang anak anda. Waspadai perubahan atau perilaku yang tidak biasa. 
6. Minta bantuan pihak ke tiga (guru atau ahli profesional) untuk menangani pelaku. 

Pencegahan : 
1. Bekali anak dengan kemampuan untuk membela dirinya sendiri, terutama ketika tidak ada orang dewasa / guru / orang tua yang berada di dekatnya. Ini berguna untuk pertahanan diri anak dalam segala situasi mengancam atau berbahaya, tidak saja dalam kasus bullying. Pertahanan diri ini dapat berbentuk fisik dan psikis. 
a. Pertahanan diri Fisik : bela diri, berenang, kemampuan motorik yang baik (bersepeda, berlari), kesehatan yang prima. 
b. Pertahanan diri Psikis : rasa percaya diri, berani, berakal sehat, kemampuan analisa sederhana, kemampuan melihat situasi (sederhana), kemampuan menyelesaikan masalah. 
2.Bekali anak dengan kemampuan menghadapi beragam situasi tidak menyenangkan yang mungkin ia alami dalam kehidupannya. Untuk itu, selain kemampuan mempertahankan diri secara psikis seperti yang dijelaskan di no. 1a. Maka yang diperlukan adalah kemampuan anak untuk bertoleransi terhadap beragam kejadian. Sesekali membiarkan (namun tetap mendampingi) anak merasakan kekecewaan, akan melatih toleransi dirinya. 
3.Walau anak sudah diajarkan untuk mempertahankan diri dan dibekali kemampuan agar tidak menjadi korban tindak kekerasan, tetap beritahukan anak kemana ia dapat melaporkan atau meminta pertolongan atas tindakan kekerasan yang ia alami (bukan saja bullying). Terutama tindakan yang tidak dapat ia tangani atau tindakan yang terus berlangsung walau sudah diupayakan untuk tidak terulang. 
4. Upayakan anak mempunyai kemampuan sosialisasi yang baik dengan sebaya atau dengan orang yang lebih tua. Dengan banyak berteman, diharapkan anak tidak terpilih menjadi korban bullying karena : 
a. Kemungkinan ia sendiri berteman dengan pelaku, tanpa sadar bahwa temannya pelaku bullying pada teman lainnya. 
b. Kemungkinan pelaku enggan memilih anak sebagai korban karena si anak memiliki banyak teman yang mungkin sekali akan membela si anak. 
c. Sosialisasi yang baik dengan orang yang lebih tua, guru atau pengasuh atau lainnya, akan memudahkan anak ketika ia mengadukan tindakan kekerasan yang ia alami. 

B. Anak sebagai Pelaku 

Tanda-tanda : 
1. Anak bersikap agresif, terutama pada mereka yang lebih muda usianya, atau lebih kecil atau mereka yang tidak berdaya (binatang, tanaman, mainan). 
2. Anak tidak menampilkan emosi negatifnya pada orang yang lebih tua / lebih besar badannya / lebih berkuasa, namun terlihat anak sebenarnya memiliki perasaan tidak senang. 
3. Sesekali anak bersikap agresif yang berbeda ketika bersama anda. 
4. Melakukan tindakan agresif yang berbeda ketika tidak bersama anda (diketahui dari laporan guru, pengasuh, atau teman-teman). 
5. Ada laporan dari guru / pengasuh / teman-temannya bahwa anak melakukan tindakan agresif pada mereka yang lebih lemah atau tidak berdaya (no. 1). 
6. Anak yang pernah mengalami bully mungkin menjadi pelaku bully. 

Penanganan : 
1. Segera ajak anak bicara mengenai apa yang ia lakukan. Jelaskan bahwa tindakannya merugikan diri dan orang lain. Upayakan bantuan dari tenaga ahlinya agar masalah tertangani dengan baik dan selesai dengan tuntas. 
2. Cari penyebab anak melakukan hal tersebut. Penyebab menjadi penentu penanganan. Anak yang menjadi pelaku karena rasa rendah diri tentu akan ditangani secara berbeda dengan pelaku yang disebabkan oleh dendam karena pernah menjadi korban.Demikian juga bila pelaku disebabkan oleh agresifitasnya yang berbeda. 
3. Posisikan diri untuk menolong anak dan bukan menghakimi anak. 

Pencegahan : 
1. Anak dapat menjadi pelaku bullying antara lain bila si anak mengalami rasa rendah diri. Karena itu, upayakan untuk mendidik anak dalam suasana penuh kasih sayang yang mendidik anak untuk memiliki kebanggaan pada dirinya sendiri. Kasih sayang yang nyata juga membuat anak merasa aman dan cenderung lebih mau bekerja sama dengan orang tua / guru. Namun hati-hati jangan sampai memanjakan anak yang berdampak kerugian di pihak anak. 
2. Waspada jika anak menunjukkan agresifitas yang berlebihan, terutama pada mereka yang lebih lemah (adiknya, pengasuh, teman bermain yang lebih kecil atau pendek badannya) atau bahkan binatang, tanaman dan mainannya. 
3. Jika anak anda pernah menjadi korban bully, untuk mencegah ia menjadi pelaku bullying di kemudian hari, mintalah bantuan ahlinya agar masalah terselesaikan dengan baik dan tidak ada dendam di kemudian hari. Amati perilaku dan kondisi emosi anak dari waktu ke waktu, bahkan ketika kejadian bully yang ia alami sudah lama berlalu. 
4. Usahakan selalu bersikap terbuka dan rajin berdiskusi dengan anak tentang berbagai hal. Selalu siap memberi komentar positif dan hindari menghakimi anak.Namun jangan sampai “mencelakakan” anak dengan memanjakan anak berlebihan. 

Tulisan ini diharapkan cukup memberi gambaran mengenai bullying, bahayanya dan cara-cara penanganan dan pencegahan yang praktis untuk dilakukan. Dan karena itu STOP BULLYING! 

sumber : milis Bayi-Kita

11 Fakta tentang Bullying

1. Lebih dari 3,2 juta siswa korban bullying setiap tahun.

2. 1 dari 4 guru melihat ada yang salah dengan bullying dan hanya akan mengintervensi 4 persen dari waktu.

3. Sekitar 160.000 remaja bolos sekolah setiap hari karena bullying.

4. 1 dalam 7 siswa di kelas K-12 adalah salah satu pengganggu atau korban bullying.

5. 56 persen siswa secara pribadi telah menyaksikan beberapa jenis bullying di sekolah.

6. Lebih dari dua-pertiga dari siswa percaya bahwa sekolah merespon buruk untuk bullying, dengan persentase yang tinggi dari siswa percaya bahwa bantuan orang dewasa jarang terjadi dan tidak efektif.

7. 71 persen dari siswa melaporkan kejadian bullying sebagai masalah di sekolah mereka.

8. 90 persen dari 4 melalui kelas 8 melaporkan menjadi korban bullying.

9. 1 dari 10 siswa putus sekolah karena bullying diulang.

10. Pelecehan dan bullying telah dikaitkan dengan 75 persen dari sekolah-menembak insiden.

11. Fisik intimidasi peningkatan sekolah dasar, sekolah menengah di puncak dan penurunan di sekolah tinggi. Pelecehan verbal, di sisi lain, tetap konstan.

12. Sebuah survei 2009 menemukan bahwa 9 dari 10 remaja LGBT dilaporkan telah dilecehkan secara verbal di sekolah dalam satu tahun terakhir karena orientasi seksual mereka.

Kamis, 28 Maret 2013

Let's care each other!

Apa itu Bullying ?

Dalam beberapa tahun terakhir, fenomena bullying mulai mendapat perhatian peneliti, pendidik, orgaisasi perlindungan, tokoh masyarakat dan publik figur.
Di tahun 2002, U.S. Secret Service merilis laporan yang menyimpulkan bahwa bullying berperan penting dalam banyak kasus penembakan di sekolah, sehingga harus ada upaya untuk menlenyapkan perilaku bullying.
Secara harfiah, kata bully berarti penggertak, orang yang mengganggu orang lemah.  Cara mengganggunya antara lain dengan mengejek, menyebarkan rumor/menghasut, mengucilkan, menakut-nakuti (intimidasi), mengancam, menindas, memalak, atau menganiaya secara fisik (mendorong, menampar, memukul).
Sebagian orang mungkin berpendapat bahwa perilaku bullying tersebut merupakan hal sepele atau bahkan “normal” dalam tahap kehidupan manusia dan dalam kehidupan sehari-hari.
Faktanya, perilaku bullying merupakan “learned behaviors” yang bisa dirubah karena manusia tidak terlahir sebagai penggertak dan pengganggu yang lemah. Bullying merupakan perilaku tidak “normal”, tidak sehat dan secara sosial tidak bisa diterima.
Hal yang sepele pun kalau dilakukan berulang kali pada akhirnya dapat meminmbulkan dampak serius dan fatal. Dengan membiarkan atau menerima perilaku bullying, kita memberikan “bullies power” kepada pelaku bullying, membiarkan interaksi atau komunitas sosial yang tidak sehat dan meningkatkan budaya kekerasan.
Komunitas yang tidak sehat dapat menghambat pengembangan potensi diri secara optimal sehingga memandulkan budaya berprestasi.
Definisi Bullying
Bullying adalah perilaku seseorang atau sekelompok orang secara berulang yang memanfaatkan ketidakseimbangan kekuatan dengan tujuan menyakiti targetnya (korban) secara mental atau secara fisik.
Berdasarkan definisi tersebut, bullying terjadi karena:
1. Adanya ketidakseimbangan kekuatan antara pelaku bulying dan target (korban). ketidakseimbangan kekuatan ini bisa berupa ukuran badan, kekuatan fisik, kepandaian bicara atau pandai bersilat lidah, gender (jenis kelamin), status sosial, perasaan lebih superior, dst.
Unsur ketidakseimbangan kekuatan inilah yang membedakan bullying
dengan bentuk konflik yang lain. Dalam konflik antar dua orang yang kekuatannya sama, masing-masing memiliki kemampuan untuk menawarkan solusi dan berkompromi untuk menyelesaikan masalah.
Dalam kasus bullying, ketidakseimbangan kekuatan antara pelaku bullying dan korbannya menghalangi keduanya untuk menyelesaikan konflik mereka sendiri, sehingga perlu kehadiran pihak ketiga. Sebagai contoh, anak kecil yang mendapat perlakuan bullying dari teman sebayanya, perlu bantuan orang dewasa.
2. Adanya perilaku tidak wajar (penyalahgunaan) ketidakseimbangan kekuatan tersebut dengan cara mengganggu, menyerang secara berulang kali, atau dengan cara mengucilkan (mendiamkan).
Type dan Perilaku Bullying
Bullying dapat terjadi dilingkungan mana saja dimana terjadi interaksi sosial antar manusia, antara lain;
Sekolah (School bullying) dan kampus. Tempat Kerja (Workplace bullying) dan lingkungan masyarakat (Preman, gang motor). Secara online (Cyberbullying), Lingkungan Politik (Political bullying), Lingkungan Militer (Military bullying), dan dalam Perpeloncoan.
Perilaku bullying antara lain, berupa kekerasan fisik (mendorong, menendang, memukul, menampar). Secara verbal (Misalnya panggilan yang bersifat mengejek atau celaan). Secara mental (mengancam, intimidasi, pemerasan, pemalakan). Secara sosial, misalnya menghasut dan mengucilkan. Gangguan melalui medium teknologi (SMS, email, online forum, blog).
Karakteristik Bullies
Berdasarkan penelitian, remaja pelaku bullying mempunyai kepribadian otoriter, ingin dipatuhi secara mutlak dan kebutuhan kuat untuk mengontrol dan mengusai orang lain.
Ciri-ciri seorang bully, antara lain:
Mencoba untuk menguasai orang lain. Hanya peduli dengan keinginannya sendiri, Sulit melihat sesuatu dari sudut pandang orang lain dan Kurang ber-empaty terhadap perasaan orang lain. Pola perilakunya impulsif, agresif, intimidatif dan suka memukul.
Motivasi seseorang untuk melakukan bullying bisa berdasarkan perasaan iri, kebencian dan dendam.  Bisa juga karena menyembunyikan rasa malu dan kegelisahan, atau untuk mendorong rasa percaya diri dengan mennganggap orang lain tidak ada artinya.
Karakter bullying seringkali dikaitkan dengan preman, gang jalanan atau gang motor.
Akibat Negatif Bullying
Dalam jangka panjang, Korban bullying dapat menderita karena masalah emosional dan perilaku. Bullying dapat menimbulkan perasaan tidak aman, terisolasi, perasaan harga diri yang rendah, depresi atau menderita stress yang dapat berakhir dengan bunuh diri.
Gejala seorang anak/siswa yang menjadi korban bullying diantaranya:
Mengalami luka (berdarah, memar, goresan), sakit kepala/sakit perut, atau barang miliknya mengalami kerusakan. Tidak mau pergi ke sekolah, merubah rute pergi ke sekolah, atau prestasi sekolahnya menurun.
Menarik diri dari pergaulan, merasa malu/segan,  tidak mau berpartisipasi lagi dalam kegiatan yang biasanya disukainya.  Gelisah, muram, menjadi agresif dengan melakukan bullying kepada saudara kandung atau bahkan mengancam/mencoba melakukan bunuh diri.
Strategi pencegahan
Di beberapa negara maju, antara lain Australia, Inggris, Kanada dan Amerika Serikat, masalah bullying telah mendapat perhatian pemerintah masing-masing dengan membuat undang-undang atau peraturan. Selain itu, disetiap sekolah dan perguruan tingginya diadakan kebijakan program anti-bullying.
Program tersebut melibatkan pihak sekolah, konselor, orang tua dan siswa dengan memberikan penyuluhan tentang apa itu perilaku bullying dan akibatnya. Bagaimana strategi pencegahan dan cara menghadapi kejadian bullying.

source : http://uniqpost.com/50241/negara-negara-dengan-kasus-bullying-tertinggi-indonesia-di-urutan-ke-2/


Nobulers! tahukah kamu ternyata artis artis hollywood yang saat ini terkenal beberapa bagiaan dari mereka dulunya adalah korban bullying loh! semoga dari kisah mereka semua kaliaan bisa belajar bullying bukan lah hal yang baik, dan mari kita simak bagaimana mereka bertahan dan melawan bullying, enjoy! ;)

1. Chris Rock
 Saat bersekolah di New York, aktor, komedian Chris Rock sering menjadi sasaran bullying. Maklum, dia satu-satunya kulit hitam di sekolah itu."Saya dipukul setiap hari. Saya dipanggil negro setiap hari. Saya ditinju dan lain-lain." kata Chris.Faktanya, pengalaman dalam masa sekolahnya yang pahit itu menjadi inspirasi Rock untuk membuat serial komedi situasi 'Everyboy Hates Chris'. Tidak semua orang mampu membagi pengalaman bullying-nya di TV, namun Chris mendapatkan keuntungan dari serial TV itu.Salah satu bekas gurunya mengirimkan surat permintaan maaf setelah melihat iklan serial sitkom itu dan menulis, "Saya tahu itu berat buat kamu, tapi saya tidak melakukan apa-apa. Jika sesuatu terjadi padamu karena saya, saya mohon maaf".

2. Eva Mendes

Model, bintang iklan dan film Hollywood Eva Mendes ternyata juga menjadi korban bullying saat masa remajanya."Saya dulu gadis yang kikuk, kurus dengan gigi besar membuat saya menjadi target yang mudah. Saya memiliki 2 pem-bully yang terus menyiksa saya selama di SMP," kata Eva.Eva menambahkan, menunjukkan ketakutannya merupakan makanan empuk bagi sang pembully. Jadi dia memutuskan untuk berdiri dan melawannya."Ketika saya akhirnya berdiri dan balik menggertak mereka, segalanya berubah bagi saya," tutur Eva yang menyarankan agar korban bully berdiri dan melawannya.Walaupun Eva berhasil melalui masa-masa sulit itu, namun Eva tetap dilanda kecemasan ketika dewasa. "Saya yakin pengalaman itu menjelaskan mengapa saya suka gelisah di masa dewasa saya," kata Eva.

3. Ranulph Fiennes

Sir Ranulph Fiennes adalah seorang petualang terkenal asal Inggris yang juga seorang penulis produktif. Ranulph pernah mengunjungi Kutub Utara dan Kutub Selatan dan melintasi Antartika dengan berjalan kaki. Pada tahun 2009, saat usianya 65 tahun, dia mendaki puncak Gunung Everest di Himalaya.Tapi tahukah Anda, Ranulph pernah mengalami bullying saat masih berkuliah di Eton College. Ranulph dulu dijuluki 'pretty boy' alias laki-laki yang agak feminin. Teman-teman Ranulph mengata-ngatainya dan memanggilnya dengan siulan dan berteriak 'Tart, tart'.Karena perlakuan itu Ranulph sempat berpikir untuk bunuh diri. Ranulph menjuluki pengalaman itu sebagai 'kekejaman yang menjijikkan'.Ranulph bertahan dan membuktikan prestasinya, berkarier di militer Inggris, menemukan kota yang hilang, Ubar, di Oman, ikut maraton 7 kali dalam 7 hari setelah 4 bulan menderita serangan jantung dan operasi bypass jantung. Dia juga lolos casting berperan menjadi lawan James Bond.

4. Winona Ryder

Winona Ryder pernah menjadi korban bully saat di sekolah menengah. Saat itu Winona memakai pakaian seperti seragam Salvation Army yang terlihat seperti laki-laki."Saat masuk ke kamar mandi saya mendengar orang-orang berkata, 'Hey homo'. Mereka membenturkan kepala saya ke ke loker. Saya jatuh dan mereka mulai menendang (maaf) kotoran ke saya. Saya harus dijahit. Sekolah mengeluarkan saya, bukan pelaku bully-nya," kata Winona.Nah saat Winona sudah terkenal setahun kemudian, sang pembully menuju padanya di kafe untuk meminta tanda tangannya. Saat itu Winona yang belum melupakan dan memaafkan kejadian itu memberikan respons, "Apa kamu mengenal saya? Ingat saat di kelas 7 kamu memukul anak itu"."Sepertinya.." kata sang pembully."Itu saya, persetan dengan kamu," kata Winona membalas dendam.

5. Tom Cruise

Tom Cruise juga pernah mengalami bullying saat kecilnya. Keluarganya berpindah-pindah seiring ayahnya yang selalu mencari-cari pekerjaan baru untuk menyangga kehidupan rumah tangganya.Atas keadaan itu Tom selalu beradaptasi terus karena berpindah-pindah sekolah. "Saya selalu menjadi anak baru dengan sepatu yang salah, dengan aksen yang salah. Saya tidak punya teman untuk berbagi," kata Tom.Badan Tom saat itu kecil dan mudah untuk didorong. Namun dia memutuskan bangkit dan melawan. Jadi, tiap masuk sekolah baru, dia selalu berkelahi lagi dan lagi."Jantungmu berdetak kencang, berkeringat dan kamu merasa ingin meledak. Saya bukan siswa yang terbesar, saya tak pernah suka memukul orang. Tapi saya tahu, jika saya membiarkan pembully itu memukul saya, dia akan melakukannya terus sepanjang tahun. Saat kemudian menantangnya, berantem saja. Saya mengalahkannya. Saya tak pernah suka bully," kata Tom."Saya akan membuat diri saya sebagai diri saya sendiri, bukan seperti yang orang lain inginkan saya menjadi apa," tegas Tom.

6. Bill Clinton

Siapa nyata mantan Presiden AS Bill Clinton pernah mengalami bullying saat duduk di bangku SMP. Dia dijuluki sebagai anak band yang gendut dengan selera berpakaian yang jelek.Puncaknya, saat pesta dansa sekolah, seorang senior mengejek Bill tentang jeans ala tukang kayunya dan bahkan memukul rahangnya.Namun Bill tidak mau terjatuh dan langsung bangkit berdiri, kendati tidak membalas memukul balik."Saya belajar bahwa saya dapat memukul balik, namun di sana ada banyak pilihan untuk melawan agresivitas," kata Bill dalam salah biografinya, My Life.Bill bertahan dari peristiwa bullying itu dan dia membuktikannya dengan menjadi pemain saksofon berbakat.

source : unikgaul.com

Kamis, 21 Maret 2013

No Bully Zone ID

No Bully Zone ID adalah suatu wadah komunitas yang telah berdiri sejak Maret 2013. No Bully Zone ID sangat peduli dengan isu isu sosial yang sedang terjadi, salah satu nya adalah bullying yang sangat ramai jadi perbincangan di masyarakat terutama sering terjadi di Ibukota. 

Karna begitu maraknya kasus bullying di sekolah sekolah, tempat kerja, kalangan pergaulan membuat No Bully Zone ID sadar bahwa teman teman kita sebagai
korban " BULLYING " sangat membutuhkan support berupa moral, maka dari itu kami sebagai anggota dari aksi sosial ini turut mengajak kalian semua untuk berpartisipasi dalam gerakan :